ganifx/ November 7, 2017/ korelasi/ 0 komen

iklan

Dari beberapa ulasan sebelum ini, sebagai asas untuk analisa intermarket dalam pasaran forex dapat disimpulkan:
Jika indeks Dow Jones turun, maka indeks Nikkei juga turun. Selain kerana korelasi positif antara pasaran saham dunia, juga kerana ekonomi AS sangat erat berkaitan dengan Jepun. Jika indeks Nikkei lemah, maka USD / JPY juga lemah atau JPY mengukuh, dan sebaliknya, jika Nikkei menguat maka mata wang USD / JPY bergerak bullish, dalam hal ini bererti Yen lemah. Selain korelasi positif antara Nikkei dan dollar-Yen sejak krisis global 2007, pelabur juga melihat Yen sebagai mata wang safe haven sehingga ketika keadaan pasaran saham sedang memburuk mereka masuk ke Yen.
Jika yield bond naik, maka nilai tukar mata wang tempatan akan menguat. Selain korelasi positif antara yield bond dan tahap suku bunga bank (yang juga mempengaruhi nilai tukar mata wang tempatan ), tingkat pendapatan (pulangan) bond yang tinggi akan menarik pelabur sehingga menyebabkan permintaan mata wang tempatan juga meningkat. Jika harga emas naik, maka US dollar cenderung turun, AUD / USD dan NZD / USD naik (selain korelasi positif antara AUD dan NZD, New Zealand juga penghasil emas), dan USD?CHF Turun. Jika harga emas naik, maka EUR / USD cenderung naik. Emas dan mata wang Euro sering diertikan sebagai 'anti dollar' atau yang berlawanan terhadap pergerakan US dollar.Jika harga minyak mentah dunia naik, maka USD / CAD Turun.
yang tak kalah pentingnya juga adalah data ekonomi China juga akan berpengaruh terhadap mata wang AUD USD, seperti kita ketahui bahawa sebagian besar eksport Australia adalah ke Cina, sehingga apabila perekonomian negara tersebut melambat tentu akan berpengaruh terhadap import Cina dalam hal ini maka eksport dari Australia ke Cina juga akan menurun, sehingga hal ini akan mengakibatkan mata wang AUD USD melemah.

Gambar korelasi emas dan usd jpy

Kongsi Post ini

Tinggalkan Balasan